Welcome to Difa Oral Health Center

Opening Hours : Selasa-Jumat 14:00-20:00, Sabtu-Minggu 09:00-15:00
  Contact : +62813-1650-6535

minum

Anjuran Minum Air 8 Gelas Sehari, Mitos atau Fakta?

Minumlah air 8 gelas sehari! Siapa yang belum pernah denger jargon/anjuran tersebut?

Ada yang baru ngebayanginnya aja udah mual duluan. “Duh gak kebanyakan tuh?”. Di sisi lain, ada juga yang sudah rutin menuruti anjuran itu setiap hari dan bukan hanya di bulan puasa.

Tapiiii… bener gak sih, tubuh kita butuh asupan air hingga sebanyak 8 gelas perhari?

Maka melanjutkan tulisan sebelum ini, tentang tips minum 8 gelas sehari selama bulan puasa, mari kita telaah, apakah anjuran tersebut mitos, atau fakta.

Pertama, apa kenapa sih air penting untuk tubuh kita?

Air didefinisikan sebagai nutrisi penting, karena diperlukan dalam jumlah yang melebihi kemampuan tubuh untuk memproduksi sendiri. Semua reaksi biokimia dalam tubuh terjadi di dalam air. Air juga mengisi ruang-ruang di dalam dan di antara sel-sel serta membantu membentuk struktur molekul besar seperti protein dan glikogen. Air juga diperlukan untuk pencernaan, penyerapan, transportasi, melarutkan nutrisi, penghapusan produk limbah dan termoregulasi (Kleiner 1999).

Berat tubuh kita terdiri dari 50-80% air, tergantung pada massa otot. Pria biasanya memiliki massa otot dan persentasi kandungan air lebih tinggi daripada wanita.

Waduh, berarti kita memang butuh air banyak banget ya?

Tunggu dulu, kebutuhan kita terhadap air berbeda-beda setiap individu, semuanya terkait dengan sistem metabolisme di dalam tubuh. Kebutuhan air pada perempuan dan lelaki beda, anak-anak dan orang dewasa beda juga, buat yang rajin olahraga dan kerja fisik tentunya juga beda sama yang kerja nya tidak memerlukan banyak gerakan…

Teori sebelumnya mengatakan bahwa untuk dewasa, kebutuhan air hariannya sekitar 2.500-3.000 mL, setara dengan 8 gelas atau lebih.

Menurut penelitian terbaru tentang jumlah air yang sebaiknya kita konsumsi, yang mencoba membantah teori minum 8 gelas sehari, merekomendasikan untuk minum sekitar 900-1.600 mL sehari atau sekitar 4-6 gelas.

Wah berarti selama ini kita minum kebanyakan donk?

Belum tentu juga sih, soalnya kalau diperhatikan ukuran gelas di Indonesia rata-rata masih sekitar 200ml-an. Jadi secara hitung-hitungan masih masuk lah.

Kenapa kita hanya perlu minum air dalam jumlah itu? Karena makanan padat pun turut memberikan kontribusi sekitar 20% dari total asupan air atau sekitar 700-1.000 mL (NNS 1995). Tambahan sekitar 200-250 mL air juga tersedia di dalam tubuh berupa hasil dari metabolisme, karena tubuh harus mempertahankan jumlah air minimal untuk mempertahankan beban ginjal tetap stabil.

Sehingga kalau di total jumlah air yang ada di dalam tubuh kita ya mendekati angka teori lama, yaitu sekitar 2.200-2.900 mL.

Berikut tabel total kebutuhan air berdasarkan usia:

[tab title=”BAYI“]

Usia                               Kebutuhan Air

0-6 bulan                       700 mL
7-12 bulan                     800 mL[/tab] [tab title=”Anak-Remaja“]

Usia                               Kebutuhan Air

1-3 tahun                      1.000 mL
4-8 tahun                      1.200 mL

Anak Perempuan

Usia                               Kebutuhan Air

9-13 tahun                    1.400 mL
14-18 tahun                  1.600 mL

Anak Laki

Usia                               Kebutuhan Air

9-13 tahun                      1.600 mL
14-18 tahun                    1.900 mL[/tab] [tab title=”Dewasa“]

Perempuan

Usia                               Kebutuhan Air

>19 tahun                    2.100 mL

Laki

Usia                               Kebutuhan Air

19 tahun                      2.600 mL[/tab] [tab title=”Hamil & Menyusui“]

Ibu Hamil

Usia                               Kebutuhan Air

14-18 tahun                  1.800 mL
19-50 tahun                  2.300 mL

Ibu Menyusui

Usia                               Kebutuhan Air

14-18 tahun                  2.300 mL
19-50 tahun                  2.600 mL[/tab]

Jadi, bijaklah dalam mengkonsumsi air. Minumlah sewajarnya sesuai dengan kebutuhan masing-masing.

Salam sehat,
drg. Dita Firdiana

Skip to toolbar